Accessibility informationSkip to the main content
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh
Gambar tampilan penuh

PENDAHULUAN

Tonggak sejarah perjalanan Emirates yang luar biasa

Tinjau momen-momen penting dalam sejarah maskapai kami dan bagaimana kami berkembang dari awal yang sederhana menjadi pemain penerbangan global yang diakui untuk produk dan layanan terkemuka di industri kami.

1984

Sebuah maskapai lahir

Pada tahun 1984, Sheikh Mohammed bin Rashid al Maktoum, yang saat itu menjabat sebagai Menteri Pertahanan UEA dan anggota keluarga kerajaan progresif Dubai, bertanya kepada Sir Maurice Flanagan, yang saat itu adalah direktur eksekutif dnata, untuk memulai perencanaan pendirian maskapai. Pada bulan Desember, rencana bisnis yang komprehensif sudah siap, dan nama “Emirates” dipilih untuk maskapai penerbangan baru.

1985

Misi yang jelas

Pada bulan Maret 1985, Maurice Flanagan ditugaskan dengan misi ambisius untuk meluncurkan maskapai penerbangan dalam 5 bulan dengan pendanaan awal $10 juta. Dia diberi tahu bahwa maskapai tersebut harus “terlihat baik, berlaku baik, dan menghasilkan uang”. Tidak ada subsidi atau perlindungan aeropolitik berdasarkan kebijakan langit terbuka Dubai.

1985

Penerbangan pertama dari Dubai

Pada tanggal 25 Oktober 1985, Emirates mengoperasikan penerbangan dari Dubai ke Karachi dan Mumbai, menggunakan Boeing 737 dan Airbus 300 B4 yang disewa langsung dari Pakistan International Airlines.

1987

Pesawat yang pertama dimiliki

Pada tanggal 3 Juli 1987, A6-EKA terbang dari Toulouse ke Dubai bersamaan dengan waktu Emirates menerima pesawat pertamanya, Airbus A310-304.

0

Destinasi pertama

Dalam 5 tahun pertama operasi, Emirates mengembangkan jaringannya ke 14 destinasi

1985- Dubai, Mumbai, Delhi, Karachi, 1986- Amman, Kolombo, Kairo, Dhaka, 1987- Male, London Gatwick, Frankfurt, Istanbul, 1988- Damaskus, 1989- Jeddah, Kuwait

1992

Menetapkan standar baru

Emirates memimpin dalam hal hiburan dalam pesawat, menjadi maskapai penerbangan pertama yang memasang sistem video di semua kursi, di setiap kelas kabin, di seluruh armadanya.

1992

Terminal baru di DXB

Pada tahun 1992, bandara Dubai International menyelesaikan renovasi besar, dan Emirates pindah ke terminal keberangkatan baru senilai $2 juta.

1992

Pemesanan 777 pertama menjadi tajuk utama global

Pesanan Emirates untuk 7 Boeing 777 dengan 7 opsi menunjukkan ambisinya merupakan wujud kepercayaan diri pada industri yang mengalami kesulitan akibat Perang Teluk pertama.

1993

Memelopori konektivitas dalam pesawat

Emirates menjadi maskapai penerbangan pertama yang memperkenalkan telekomunikasi dalam pesawat Airbusnya – di ketiga kelas.

1994

Layanan faks di langit

Emirates menjadi maskapai pertama yang melengkapi armada Airbus dengan fasilitas faks dalam pesawat agar pelanggan tetap terhubung saat berada di udara.

1998

Emirates membeli 43% saham Air Lanka

Emirates Group mengakuisisi 43% saham Air Lanka (yang kemudian berganti nama menjadi SriLankan), dan menandatangani kontrak manajemen 10 tahun.

1998

Terminal 2 dibuka di DXB

Terminal 2 yang baru dibuka di Dubai International meningkatkan kapasitas bandara sebanyak 2 juta penumpang per tahun.

1999

Pertumbuhan Dubai sebagai pusat penerbangan

Kedatangan penumpang di Dubai International mencapai angka 11 juta. Tahun keuangan tersebut (1999-2000), Emirates mengangkut 4,7 juta penumpang dengan armada 32 pesawatnya.

0

Rute ditambahkan pada tahun 1990-an

Pada pergantian milenium, Emirates telah mengembangkan jaringan globalnya hingga 50 kota destinasi

1990- Riyadh, Tehran, Singapura,Manila, Manchester, 1991- London Heathrow, Hong Kong, Beirut, 1992- Paris, Roma, Zurich, Jakarta, 1993- Dammam, Muscat, 1994- Nice, Larnaca, 1995- Johannesburg, Nairobi, 1996- Athena, Melbourne, Kuala Lumpur, 1997- Dar-es-salaam, 1998- Malta, Peshawar, 1999- Islamabad, Lahore, Münch

2000

Terminal Sheikh Rashid dibuka

Dengan dibukanya Terminal Sheikh Rashid, kapasitas Bandara Internasional Dubai meningkat menjadi 22 juta penumpang setiap tahun.

2000

Maskapai penerbangan pertama yang menandatangani pembelian Airbus A380

Emirates menjadi maskapai pertama yang mendaftar untuk Airbus A380, memesan tujuh unit dengan pilihan untuk penambahan lima unit lagi di Farnborough Air Show. Pesawat komersial terbesar di dunia akan menjadi pesawat utama armada Emirates selama dua dekade ke depan.

2004

Perjanjian senilai GBP100 juta dengan Arsenal

Emirates menandatangani perjanjian senilai GBP100 juta dengan klub Premier Inggris, Arsenal, termasuk hak penamaan untuk stadion barunya selama 15 tahun dan sponsor kaus selama delapan tahun, dimulai dari musim 2006/07.

Diperbarui pada tahun 2012 dan 2018, ini adalah kemitraan kaus terpanjang di Liga Premier, dan salah satu hubungan terpanjang di dunia olahraga.

2005

Pesanan Boeing 777 terbesar sepanjang sejarah

Emirates membuat sejarah dengan pemesanan 42 Boeing 777 melalui perjanjian senilai $9,7 miliar. Ini adalah pesanan Boeing 777 terbesar pada saat itu. Saat ini, Emirates adalah operator pesawat 777 terbesar di dunia.

2008

Emirates Terminal 3 dibuka di DXB

Terminal 3 khusus Emirates mengakomodasi keberangkatan 500.000 penumpang di bulan pertama operasinya.

2007

Emirates Flight Catering

Emirates Flight Catering mulai beroperasi di fasilitas barunya senilai 120 juta Dolar Amerika di Bandara Internasional Dubai.

0

rute ditambahkan tahun 2000-2010

Memperluas jaringan global

2000- Bahrain, Sydney, Entebbe, Milan, Chennai, Birmingham, 2001- Dusseldorf, Hyderabad, 2002- Casablanca, Khartoum, Perth, Mauritius, Osaka, Kochi, 2003- Moskow, Auckland, Brisbane, 2004- Lagos, Accra, Shanghai, Glasgow, Wina, New York, Christchurch, 2005- Seychelles, Seoul, Thiruvananthapuram, 2006- Abidjan, Hamburg, Kolkata, Addis Ababa, Beijing, Tunis, Bengaluru, 2007- Venesia, Newcastle, Sao Paulo, Ahmedabad, Toronto, Houston, 2008- Cape Town, Guangzhou, Los Angeles, San Francisco, 2009- Durban, Luanda

2010

Bandara Internasional Dubai World Central – Al Maktoum

Bandara Internasional Al Maktoum dibuka di Dubai World Central, dan menyambut penerbangan komersial pertamanya. Emirates SkyCargo memindahkan operasional pesawat angkut ke DWC pada tahun 2014.

2012

Kemitraan Emirates-Qantas

Emirates dan Qantas menandatangani kemitraan komersial yang luas untuk memberikan koneksi jaringan Australia dan internasional yang sempurna, manfaat frequent flyer eksklusif, dan pengalaman perjalanan kelas dunia bagi para pelanggan. Kemitraan 10 tahun ini melampaui kerja sama codeshare dan mencakup kolaborasi jaringan terpadu dengan harga koordinasi, penjualan, dan penjadwalan, serta model berbagi manfaat.

2013

Concourse A380 pertama di dunia

Concourse A, fasilitas pertama yang dibangun khusus untuk A380 di dunia, dibuka di Dubai International, meningkatkan kapasitas bandara hingga 75 juta per tahun.

Rumah bagi armada A380 Emirates, Concourse A menawarkan lounge khusus Kelas Utama dan Bisnis Emirates dengan luas lebih dari 19,000m 2, dengan fasilitas boarding langsung ke dek atas pesawat A380.

Most Valuable Airline Brand

2014

Merek maskapai paling bernilai

Emirates dinobatkan sebagai “merek maskapai paling bernilai” di dunia, dan merek paling bernilai di Timur Tengah oleh Brand Finance, dengan nilai perkiraan sebesar US$3,7 miliar.

2016

Emirates dinobatkan sebagai maskapai penerbangan terbaik di dunia

Emirates dinobatkan sebagai Maskapai Penerbangan Terbaik di Dunia dan menerima penghargaan 12 kali berturut-turut untuk kategori Hiburan Dalam Pesawat Terbaik pada Penghargaan Maskapai Penerbangan Dunia Skytrax 2016.

2017

kemitraan flydubai

Emirates dan flydubai mengumumkan kemitraan strategis, termasuk perjanjian codeshare luas, penyelarasan jadwal, dan pengoptimalan jaringan.

2017

Memperkenalkan “penggebrak”

Emirates meluncurkan suite privat Kelas Utama tertutup penuh pertama di dunia, dengan kemewahan dan privasi tiada banding. Penggebrak ini, dengan sentuhan desain yang terinspirasi Mercedes Benz, diperkenalkan dalam kampanye iklan global yang dipimpin oleh selebriti TV dan pakar motor, Jeremy Clarkson.

2019

Pemesanan untuk 30 pesawat terbang Boeing 787-9

Emirates membeli 30 pesawat terbang Boeing 787-9 senilai 8,8 miliar USD sesuai harga menurut daftar di Dubai Airshow. Ini menambah pesanan Airbus A350 senilai 16 miliar USD, sehingga jumlah pesanan pesawat terbang di Dubai Airshow mencapai 24,8 miliar USD.

2019

Pemecahan rekor penerbangan dunia

Lebih dari 540 penumpang sukarelawan dari 145 kebangsaan, lepas landas pada penerbangan Emirates EK2019, memecahkan Guinness World Record untuk kebangsaan terbanyak di pesawat terbang. Penerbangan A380 yang bersejarah ini menandai Hari Nasional UEA dan Tahun Toleransi UEA, serta menunjukkan keragaman dan kesatuan warga negara serta penduduk UEA.

0

rute ditambahkan tahun 2010 hingga 2019

Menghubungkan dunia ke, dan melalui, Dubai

2010- Tokyo-Narita, Amsterdam, Praha, Madrid, Dakar, Madinah, 2011- Basra, Jenewa, Kopenhagen, St. Petersburg, Baghdad, 2012- Rio de Janeiro, Buenos Aires, Dublin, Lusaka, Harare, Dallas Fort Worth, Seattle, Ho Chi Minh, Barcelona, Lisbon, Washington DC, Adelaide, Lyon, Phuket, 2013- Warsawa, Algiers, Tokyo-Haneda, Stockholm, Clark, Conakry, Sialkot, Kabul, 2014- Taipei, Boston, Abuja, Chicago, Oslo, Brussels, Budapest, 2015- Bali, Orlando, Bologna, Istanbul via Bandara Sabiha Gokcen, 2016- Cebu, Hanoi, Yangon, Fort Lauderdale, 2017- Newark, Zagreb, Phnom Penh, 2018- London Stansted, Santiago de Chile, Edinburgh, 2019- Porto, Mexico City (mulai 9 Desember)